Antara Biskut dan Nasi

biskut nasi

“sretttt…sretttt…” kedengaran alarm hp saya berbunyi..

Saya bangkit perlahan-lahan… “Ahh ngantuknye…sambung ket lagi la…”hati saya berbisik..…namun beberapa minit kemudian saya bangkit juga walaupun dengan keadaan malas.. ketika itu jam di diding tepat 4.45 pagi…

Pili paip diputar..siap2, basuh muka dan ambil wuduk….terasa segar kembali…Saya kembali melihat jam, “awal lagi ni..mayang lu la.”, hati saya berbisik lagi.

“Parin! Parin!..bangun..bangun…sahur.., saya mengejutkan teman sebilik…Malas2 dia bangkit…dan kemudian dia terus ke bilik air.

Jam sekarang 520 pagi,.. waktu sahur masih ade 25 minit lagi..Hmm saya ke pantri..melihat samaada air sudah masak atau tidak. Ya sebelum solat tadi, saya sempat memasak air dahulu untuk dijadikan minuman sahur nanti….

…Air milo o panas telah siap…

“Kita nak makan ape ni lan” Tanya parin..Saya hanya tersenyum..sambil menunjukan sebungkus biskut yang sy beli selepas terawih tadi..Parin membalas senyuman,dan kemudian duduk bersila…..Ya bersahurlah kami berdua dengan biskut jagung bercicahkan air milo o panas…he

Emm ya, itu adalah pengalaman sy bersahur ketika belajar di universiti dahulu, dan saya pecaya pengalaman ini juga di alami oleh anda semua yang berjauhan dengan keluarga.

Namun kini, saya tidak lagi bersahur dengan biskut dan milo o…hidangan sekarang jauh sekali berbeza dengan duhulu..nasi berlaukkan udang, ikan dan macam2 lagi dihidangkan oleh ibu saya…memang best..he

Ya sebenarnya apa yang berbeza bukanlah antara biskut dgn nasi tetapi keseronokkan berpuasa dengan keluarga berbanding dengan berseorangan…hehe

ramadhan-mubarak

Itu hanyalah sekadar pengalaman saya yang saya sempat coretkan semperna Ramadhan yang mulia ini. Selamat Menyambut Ramadahan Al Mubarak. Semoga kita dapat penuhinya dengan amal ibadah. J

Advertisements

Menghargai

menghargai

Kata orang, “kalau ingin diri dihargai, hargailah org lain dahulu”..

Entah lah, saya sendiri pun tak pasti kata-kata itu…..tapi yang sangat pasti adalah

… Allah pasti menghargai pada sesiapa yg menghargaiNya… surat Al Maidah ayat 54, “yuhibbuhum wa yuhibbunahu”. Dia (Allah) mencintai mereka dan mereka mencintai-Nya”

Bila bebicara tentang menghargai saya teringat tentang satu cerita, dimana sy membacanya di dlm sebuah artikel…

Ianya bermula dengan seorang perempuan yang sedang menunggu untuk masuk ke pesawat. Untuk menghabiskan waktu, dia  membeli sebuah buku novel dan sebungkus kueh. Setelah itu dia pun menunggu di sebuah lounge dan ada seorang lelaki duduk di sebelahnya sambil membaca majalah.

Bungkusan kueh yang sama dengan yang dibeli perempuan itu terletak di antara keduanya. Saat si perempuan mengambil kueh dari bungkusan tersebut, Lelaki tersebut pun mengambil juga kueh.

“Kurang ajar, kenapa dia ambil kueh saya?” perempuan itu berkata di dalam hati. Kejadian itu pun berulang,hingga akhirnya hanya tinggal satu kueh sahaja lagi. Disebalik kemarahan perempuan itu, dia tidak berani berkata apa-apa karena dia tidak mahu berlaku pekara yg tidak di ingini di tempat umum.

Setelah itu, perempuan itu menunggu, apa yang akan lelaki tersebut akan lakukan dengan kueh  terakhir tersebut. Ternyata lelaki tersebut mengambil kueh yang hanya  tinggal satu itu dan membahagi dua kueh tersebut. Setengah kueh itu dimakannya, dan setengah lagi diberikan kepada perempuan tersebut. Perempuan itu pun naik marah dan akhirnya meninggalkan lounge tersebut untuk segera masuk ke pesawat.

Sesampainya di pesawat, perempuan itu membuka tas tangannya, dan apa yang dia temukan? Sebungkus kueh yang dibelinya! Ya.. Ternyata, kue yang dimakannya di lounge tadi  adalah milik lelaki tersebut, dan lelaki tersebut pun tidak marah sama sekali saat dia memakan kuehnya, malahan membahagi kueh dengannya.

Perempuan itu pun merasa sangat bersalah, namun, sudah terlambat. Tiada lagi kesempatan untuk meminta maaf, yang ada hanya penyesalan yang amat mendalam.

Ya…belajarlah menghargai org lain,,, terutama mereka yg berada disekeliling kita, ibu,bapa..guru2..rakan2..suami isteri dan sebagainya. Saya juga ingin minta maaf kepada semua jika selama ini saya tidak menghargai anda semua.

Sekadar  renungan…

Terkadang “menghargai” juga bererti“memahami”.
Terkadang “menghargai” juga bererti “mencintai”
Terkadang “menghargai” juga bererti “menghormati”
Terkadang “menghargai” juga bererti “berkorban”

Sekian..maaf lame x update..Salam.